Tahun 2018, Penderita HIV dari Kalangan LGBT di Indonesia Meningkat 5 Kali Lipat

HarianMemoKepri.com, Nasional – Laporan terbaru Human Rights Watch (HRW) menyebutkan bahwa sejak tahun 2007 hingga tahun 2018, jumlah pengidap HIV di kalangan pria homoseksual telah naik lima kali lipat disebabkan karena kalangan Lesbian, Gay, Biseksual dan Transgender (LGBT) di Indonesia dikucilkan.

Dikutip dari tribunnews, Pengidap HIV di kalangan pria homoseksual di Indonesia naiik dari 5 persen di tahun 2007 menjadi 25 persen meskipun pemerintah Indonesia berhasil mengurangi penyebaran virus mematikan itu di kalangan masyarakat lainnya.

“Ini akan menjadi hal yang sangat buruk dampaknya bagi Indonesia. Ini akan membuat Indonesia mundur 20-30 tahun ke kebelakang ke tahun 1980-an ketika virus HIV/AIDS masih relatif baru,” kata Andreas.

Laporan HRW menyebutkan adanya ‘kepanikan moral’ terhadap komunitas LGBT di Indonesia sekarang ini, yang menyebabkan kalangan homoseksual bersembunyi, sehingga tidak terjangkau oleh layanan kesehatan publik dan usaha menyebarkan pesan pendidikan seks yang aman. Homoseksual digolongkan sebagai gangguan mental.

Di Tahun 2017 lalu, lebih dari 300 mereka yang digolongkan sebagai LGBT ditahan dalam penangkapan ilegal oleh polisi dan kelompok militan seperti FPI, penangkapan terbesar yang pernah dilakukan.

Beberapa diantara mereka kemudian ditelanjangi dan dipertontonkan ke media. Kondom yang disita dalam penangkapan juga dijadikan barang bukti, sehingga kemudian membuat banyak diantara mereka enggan untuk menggunakannya.

Di provinsi Aceh tahun lalu, dua pria dicambuk masing-masing 83 kali setelah ditangkap karena melakukan hubungan seksual. Perhimpunan Dokter Spesialis Kedokteran Jiwa Indonesia (PDSKJI) telah menggolongkan mereka yang homoseksual atau transgender sebagai ‘penyakit jiwa’.

Jajak pendapat yang dibuat tahun 2016 menyebutkan 26 persen warga Indonesia tidak menyukai kelompok LGBT membuat mereka menjadi kelompok yang paling dibenci Indonesia mengalahkan mereka yang dituduh komunis dan orang Yahudi.

“Diskriminasi adalah alasan mengapa orang menyebut kami sebagai penyakit. Mereka melihat kami sebagai kutukan.” kata seorang pnggiat LGBT, Dimas Alphareza yang berusia 30 tahun.

Dia mengatakan semakin susah untuk menjangkau mereka yang rentan yang berada di masyarakat. “Mereka takut dipukuli. Sebagai contoh, ketika kami membuat janji untuk bertemu lewat media sosial, ketika sudah setuju tempat dan waktu, ketika kami ke sana, mereka tidak muncul,” ucap Dimas.

Dimas menjalankan klink berpindah-pindah dimana mereka yang datang bisa menjalani tes HIV tanpa mendapat pertanyaan lain. Dia juga mengatakan terjadi peningkatan dramatis pengidap HIV baru sejak tahun lalu.

“Dari 20 orang yang dites, 9 diantara mereka positif mengidap HIV.” katanya.

Bintang (nama samaran-red) salah satu LGBT mengetahui dirinya mengidap HIV di tahun 2015 ketika usianya baru 20 tahun. Dia mempersalahkan pesantren yang dimasukinya karena orang tuanya mengirim dia kesana setelah merasa dia ‘terlalu lembut’ dan berperilaku seperti perempuan.

“Kami tidak pernah diajari apapun mengenai HIV, padahal di sekolah negeri mereka mendatangkan dosen dari universitas untuk menbicarakan hal tersebut. Saya sama sekali tidak mengetahuinya.” katanya.

Sementara Rangga (32), yang juga sebagai LGBT sudah hidup dengan HIV sejak tahun 2013. Dan sekarang bekerja sebagai pegiat HIV, Rangga menggambarkan perilaku buruk di kalangan homoseksual berkenaan dengan perilaku seks aman.

“Rasanya tidak enak menggunakan kondom.” Ucap Rangga.

Bulan Juli 2018 lalu, Australia mengumumkan bantuan tambahan 1,3 juta (sekitar Rp 13 miliar) bagi pencegahan AIDS di Indonesia, Kamboja, Laos dan PNG. (Red)

Bp Batam 2020

Related Articles

Pengurus Esport Indonesia Provinsi Kepri Resmi Dilantik

Harianmemokepri.com | Tanjungpinang - Sejumlah Pengurus dan Anggota Esport Indonesia Provinsi Kepulauan Riau menghadiri Pelantikan Esport Indonesia tingkat kota dan kabupaten se Provinsi Kepri...

Kecamatan Siantan Tengah, Akan Dialiri Listrik

Harianmemokepri.com | Anambas — Kecamatan Siantan Tengah khususnya di Desa Air Asuk dan Desa Lidi akan dialiri listrik oleh Unit Layanan Pelanggan (ULP) Perusahaan...

Pemko Tanjungpinang Bagikan 40 Ribu Masker Secara Serentak

Harianmemokepri.com | Tanjungpinang - Sebanyak 40 ribu masker dibagikan secara serentak oleh Pemko Tanjungpinang melalui 18 Kelurahan dan 4 Kecamatan yang ada di Kota...

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Bp Iiii

BERITA TERBARU

Pengurus Esport Indonesia Provinsi Kepri Resmi Dilantik

Harianmemokepri.com | Tanjungpinang - Sejumlah Pengurus dan Anggota Esport Indonesia Provinsi Kepulauan Riau menghadiri Pelantikan Esport Indonesia tingkat kota dan kabupaten se Provinsi Kepri...

Kecamatan Siantan Tengah, Akan Dialiri Listrik

Harianmemokepri.com | Anambas — Kecamatan Siantan Tengah khususnya di Desa Air Asuk dan Desa Lidi akan dialiri listrik oleh Unit Layanan Pelanggan (ULP) Perusahaan...

Pemko Tanjungpinang Bagikan 40 Ribu Masker Secara Serentak

Harianmemokepri.com | Tanjungpinang - Sebanyak 40 ribu masker dibagikan secara serentak oleh Pemko Tanjungpinang melalui 18 Kelurahan dan 4 Kecamatan yang ada di Kota...

Danlantamal IV Terima Kunker Kepala Pangkalan PLP Tanjung Uban

Harianmemokepri.com | Tanjungpinang – Komandan Pangkalan Utama TNI Angkatan Laut  (Danlantamal) IV Tanjungpinang Laksamana Pertama TNI Indarto Budiarto, S.E., M.Han., menerima kunjungan kerja Kepala...

Asops Danlantamal IV: Prajurit TNI AL Bijak Gunakan Medsos

Harianmemokepri.com | Tanjungpinang – Asisten Operasi Komandan Pangkalan Utama TNI Angkatan Laut (Asops Danlantamal) IV Tanjungpinang Kolonel Laut (P) Hariyo Purnomo, M.M.,  memberikan pengarahan...