Pengurus LAM Kota Batam Dilantik Dato’ Sri Setia Amanah

  • Bagikan
Penyerahan bendera Pataka kepada pengurus LAM Kota Batam yang baru
Penyerahan bendera Pataka kepada pengurus LAM Kota Batam yang baru

Batam – Ketua Umum Lembaga Adat Melayu (LAM) Kota Batam, Dato’ Sri Setia Amanah Nyat Kadir, melantik pengurus LAM Kota Batam Hasil Reshuffle di Gedung LAM Batam, Sabtu (8/1).

Di hari dan lokasi yang sama, juga dilakukan pelantikan pengurus LAM Kecamatan Bulang, Galang, dan Sei Beduk.

Ketua Umum LAM Kota Batam, Nyat Kadir, mengatakan bahwa reshuffle tersebut dilakukan untuk mengisi jabatan kosong dan sebagainya. Dan berharap, dengan pengurus baru ini, lebih aktif dan amanah.

“Tidak gampang terpilih sebagai pengurus LAM, jalankan amanah, dan juga terus berbuat,” ujarnya.

Dirinya sangat bangga, belakangan banyak kegiatan-kegiatan kebudayaan hidup kembali, bahkan menjadi agenda tahunan seperti Mandi Safar di Nongsa yang bekerja sama dengan Dinas Kebudayaan dan Pariwisata (Disbudpar) Kota Batam.

“Sekarang Dato’ Ardiwinata (Kepala Disbudpar_red) juga masuk pengurusan LAM supaya ada kesatuan dalam memajukan kebudayaan Melayu,” ujarnya.

Nyat Kadir mengatakan, ke depan, LAM Batam fokus dalam pengembangan budaya seni Melayu dan permainan tradisional Melayu.

“Yang sudah langka kita gali, seperti makyong, gazal, permainan tradisional jadi perhatian. Kita tidak sendiri, ada Disbudpar Batam yang sangat penting,” ujarnya.

Untuk diketahui, beberapa nama dalam pengurusan LAM diduduki sejumlah pejabat. Ia berpesan, semua pengurus untuk terus rendah hati dan terus memiliki niat memajukan kebudayaan Melayu di Kota Batam.

“Selamat bagi yang sudah dilantik, teruslah mengawal adat dan menjunjung marwah,” pesan Nyat Kadir.

Di lokasi sama, Kepala Disbudpar Batam dan juga sebagai Wakil Ketua LAM Batam, Ardiwinata, mengatakan, dengan terbentuknya pengurus baru LAM Kota Batam, diharapkan mampu memajukan budaya Melayu.

“Kita sudah punya Perda (Peraturan Daerah) Nomor 1 Tahun 2018 tentang Pemajuan Kebudayaan Melayu. Semoga koordinasi antara Disbudpar Batam dan LAM Batam terus terjalin demi melestarikan adat istiadat Melayu,” terangnya

Saat ini lanjut Ardi, Disbudpar terus melestarikan adat istiadat Melayu dengan menggelar event kebudayaan. Bahkan, kata dia, Batam kini sudah memiliki Pokok-pokok Pikiran Kebudayaan Daerah (PPKD), ada 10 unsur yang tercantum di dalamnya.

Adapun, 10 unsur itu di antaranya sastra lisan, olahraga tradisional dan pertunjukan tradisional. Dengan pengurusan baru LAM Batam, diharapkan terus bergandengan tangan dengan Disbudpar demi kemajuan budaya Melayu.

“Batam harus berbangga karena sudah ada PPKD. Pokok pikiran ini tidak hanya menyangkut budaya Melayu, bisa juga budaya lainnya yang ada di Batam,” pungkas Ardi

 

Bp Batam 2020banner dprd 2021 (1)
  • Bagikan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.