Introduksi Teknologi Pemanfaatan Daun Kelapa Sawit Sebagai Pakan Sapi di Kabupaten Bintan

Harian Memo Kepri | Pertanian — Ketersediaan pakan sapi dapat berasal dari hijauan padang rumput dan limbah pertanian / limbah perkebunan seperti jerami padi, brangkasan jagung, serta pelepah daun kelapa sawit.

Kabupaten Bintan mempunyai luas perkebunan kelapa sawit paling besar dibandingkan dengan kabupaten lain, yakni seluas 1.093 ha dengan produksinya sebesar 1.135 ton (BPS, 2017).

Pemangkasan terhadap pelepah kelapa sawit dapat mempengaruhi laju pertumbuhan tanaman. Pemangkasan dapat dilakukan 1 atau 2 kali dalam setahun. Menurut Suhada (2014), dalam pemangkasan rata-rata pelepah yang diturunkan sebanyak 7 pelepah/pohon, pemangkasan pemeliharaan rata-rata pelepah yang dapat diturunkan 9 pelepah/pohon dan pemangkasan panen rata rata pelepah yang diturunkan sebanyak 2 pelepah/pohon.

Setiap hektar kebun kelapa sawit secara teoritis dapat menampung 143 pokok tanaman, sehingga setiap kali ada.

Tajuk tanaman yang terlalu rapat/terlalu “gondrong” maupun terlalu kurang/overpruning dapat menyebabkan laju fotosintesis menjadi tidak optimal. Laju fotosintesis yang tidak optimal dapat menyebabkan distribusi asimilat khususnya asimilat untuk pembentukan buah juga menjadi tidak optimal.

Pengaruh manajemen pelepah terhadap produktivitas tanaman akan sangat terasa pada areal dengan kondisi tanah dan iklim yang relatif miskin/kurang sesuai bagi tanaman kelapa sawit (Turner and Gillbanks, 1974 dalam Puslit Kelapa Sawit).

Oleh sebab itu, agar proses fotosintesis dan produktivitas yang dihasilkan tanaman optimal, sebaiknya untuk tanaman muda (≤ 8 tahun) jumlah pelepah dipertahankan pada kisaran 48-56 pelepah, sedangkan pada tanaman tua (> 8 tahun) dipertahankan pada kisaran 40-48 pelepah.

Pemangkasan saat pemeliharaan maupun saat panen menghasilkan banyak limbah perkebunan. Dalam 1 ha kebun kelapa sawit dapat menghasilkan 25 ton per tahun sama dengan 145 Kg per pohon kelapa sawit.

Penumpukan limbah sawit dan tankos di perkebunan diatasi dengan melakukan pembakaran. Akan tetapi dengan terbitnya SK Mentan No.KB 550/268/Mentan/VII/1997, tentang pelestarian lingkungan, upaya pembakaran limbah tankos mulai ditiadakan. Menurut Murjoko (2017), bahwa selama kurun waktu 5 tahun (2012-2016) komoditas kelapa sawit mengalami tren yang cenderung fluktuatif.

Hal ini dapat disebabkan karena produksi yang belum stabil. Integrasi ternak sapi dengan tanaman kelapa sawit sangat sesuai diterapkan untuk wilayah-wilayah yang mempunyai potensi kedua komoditi tersebut.

Pelepah daun kelapa sawit dapat dimanfaatkan sebagai pakan ternak sapi. Zahari et al. (2002) menyatakan bahwa ketersediaan dan pemanfaatan berbagai produk sampingan di perkebunan kelapa sawit, khususnya daun kelapa sawit dapat menghemat biaya.

Hasil penelitian tim peneliti BPTP Kepri menunjukkan bahwa dengan  pemberian daun sawit segar pada sapi yang sedang produksi dengan cara dicacah dengan menggunakan mesin pencacah atau parang dengan tingkat 60% + probiotik bioplas dan 0% + probiotik bioplas diperlihatkan perbedaan yang sangat nyata antara yang tidak diberikan dengan yang tidak diberikan seperti dalam Tabel 1.

Sedangkan performances anak sapi yang diberikan tambahan pakan dari pelepah sawit cenderung lebih baik . Terlihat pada gambar sapi anak dari induk sapi yang diberi rumput saja (kiri) dan anak sapi dari induk sapi yang diberi makan pelepah sawit 60% (Kanan)

Tabel Keragaan Bobot Badan, PBBH, Bobot Lahir dan Waktu birahi kembali sapi yang     sedang produksi dengan pemberian daun segar sawit 60% dan 0% di Kab Bintan.

Parameter P1 P2
Bobot Badan Awal (Kg) 310,67  27,32a 332,5038,76a
Bobot Akhir (Kg) 342,1735,01a 437,12 35,95b
PBBH (Kg/ekor/hari) 0,270,27a 0,870,05b
Bobot Badan Lahir (Kg/ekor) 12,33 0,51a 17,08 0,66b
Waktu Birahi Kembali (Bulan) 4a 1b

 

Pemberian daun segar sawit sebanyak 60% dan hanya rumput lapang saja (0%) daun sawit segar) pada sapi berproduksi (lihat Tabel). Hal ini dilakukan pada sapi dapat meningkatkan pertambahan bobot badan 0.87 kg/hari/ekor, anak sapi yang dilahirkan dengan bobot lahir 17,33 kg/ekor sedangkan sapi yang diberi rumput saja, anak sapi yang dilahirkan bobot lahirnya 12,33 kg/ekor.

Lalu, sapi yang diberikan pelepah sawit segar 60% birahi Kembali 1 bulan setelah melahirkan dan sapi yang diberikan rumput saja dan birahi Kembali 4 bulan setelah melahirkan .Pemberian pelepah sawit segar 60% pada sapi potong dapat meningkatkan produktivitas dari sapi tersebut.

Berdasarkan hasil kajian yang sudah dilakukan, Kepala BPTP Kepri Dr. Ir. Sugeng Widodo, MP menyampaikan bahwa peluang ini harus ditangkap dan didiseminasikan secara masif kepengguna, dan perlu dilakukan perbaikan teknologi silase untuk meningkatkan kandungan protein kasar > 7,0%

Hasil penelitian ini dapat disimpulkan bahwa, daun segar sawit di Kab. Bintan sangat potensial dipergunakan sebagai pakan alternatif sekaligus sebagai pakan tambahan yang dapat meningkatkan bobot badan harian sebesar 0,87 kg/hari, bobot badan kelahiran anak sapi 17,08 kg/ekor dibandingkan dengan tanpa pemberian daun segar sawit.

Penulis : drh Salfina, MP Peneliti Madya BPTP Balitbangtan Kepri
Kontributor : Dr. Ir. Sugeng Widodo, MP., Kepala BPTP Balitbangtan Kepri

Bp Batam 2020

Related Articles

Keindahan Wisata Di Anambas Mampu Tingkatkan Ekonomi Masyarakat

Harianmemokepri.com | Anambas -- Kabupaten Kepulauan Anambas (KKA), Provinsi Kepulauan Riau, tidak hanya menyimpan kekayaan alam minyak dan gas bumi (migas) saja, namun juga...

Rakor Pemerintah Desa, Kadinsos PPPAPMD Anambas: Agar Tahun 2021 Nanti Sudah Sinkron

Harianmemokepri.com | Anambas — Dinas Sosial Pemberdayaan Perempuan, Perlindungan Anak dan Pemberdayaan Masyarakat Desa (Dinsos PPPAPMD) Kabupaten Kepulauan Anambas melaksanakan Rapat Koordinasi (Rakor) Pemerintahan...

Sebelum Pelantikan Rahma, Para Undangan Tanpa Terkecuali Lakukan Rapid Test

Harianmemokepri.com | Tanjungpinang - Sebelum acara pelantikan Walikota Tanjungpinang Definitif Hj Rahma S.PI yang diselenggarakan di Gedung Daerah tepatnya pukul 10.00 WIB ditertibkan secara...

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Bp Iiii

BERITA TERBARU

Keindahan Wisata Di Anambas Mampu Tingkatkan Ekonomi Masyarakat

Harianmemokepri.com | Anambas -- Kabupaten Kepulauan Anambas (KKA), Provinsi Kepulauan Riau, tidak hanya menyimpan kekayaan alam minyak dan gas bumi (migas) saja, namun juga...

Rakor Pemerintah Desa, Kadinsos PPPAPMD Anambas: Agar Tahun 2021 Nanti Sudah Sinkron

Harianmemokepri.com | Anambas — Dinas Sosial Pemberdayaan Perempuan, Perlindungan Anak dan Pemberdayaan Masyarakat Desa (Dinsos PPPAPMD) Kabupaten Kepulauan Anambas melaksanakan Rapat Koordinasi (Rakor) Pemerintahan...

Sebelum Pelantikan Rahma, Para Undangan Tanpa Terkecuali Lakukan Rapid Test

Harianmemokepri.com | Tanjungpinang - Sebelum acara pelantikan Walikota Tanjungpinang Definitif Hj Rahma S.PI yang diselenggarakan di Gedung Daerah tepatnya pukul 10.00 WIB ditertibkan secara...

Rahma Resmi Dilantik Jadi Walikota Tanjungpinang Defenitif

Harianmemokepri.com | Tanjungpinang - Walikota Tanjungpinang defenitif Hj Rahma S.Ip telah resmi dilantik oleh Gubernur Provinsi Kepulauan Riau di Gedung Daerah Tanjungpinang, Senin (21/09). Pelantikan...

Lima Pesan Penting UAS bagi Masyarakat Kepri

Harianmemokepri.com | Tanjungpinang -- Dalam Rangka sempena hari jadi Provinsi Kepulauan Riau ke 18, Pemprov Kepri menggelar Tabligh Akbar bersama Ust. Abdul Shomad di...