Ansar Terus Pantau Penataan Pulau Penyengat dan Bandara RHA Karimun

Ansar bersama rombongan saat tinjau pulau penyengat
Ansar bersama rombongan saat tinjau pulau penyengat

Kepri – Gubernur Kepulauan Riau H. Ansar Ahmad terus melanjutkan penataan berbagai objek wisata dan objek vital yang ada di Provinsi Kepri, diantaranya pulau Penyengat dan Bandara Raja Haji Abdullah di Tanjung Balai Karimun. Secara khusus, Gubernur Ansar memimpin rapat pembahasan hal ini di Gedung Daerah, Tanjungpinang, Minggu (12/6).

Revitalisasi pulau Penyengat telah dimulai Pemprov Kepri di tahun 2022 ini, revitalisasi meliputi berbagai objek pendukung wisata di pulau Penyengat seperti jalan dan pelabuhan Penyengat. Untuk pelabuhan Penyengat, karena berfungsi sebagai pintu masuk wisatawan maka Ansar menekankan pentingnya penataan pelabuhan tersebut agar terlihat representatif.

“Karena kita merencanakan agar turis-turis asing bisa langsung turun ke Penyengat dari kapal-kapal cruise, maka sangat penting untuk memperlihatkan muka depan pulau Penyengat dengan pelabuhan yang indah dan rapi,” kata Ansar.

Sementara terkait dengan revitalisasi Masjid Raya Sultan Riau, Dinas PUPR sebagai penanggungjawab proyek tersebut terus melakukan koordinasi dengan Balai Pelestarian Cagar Budaya (BPCB) Batusangkar untuk memastikan proses revitalisasi Masjid Raya Sultan Riau tidak merusak nilai cagar budaya.

BACA JUGA :  Tersedu-sedu, Sukmawati Minta Maaf ke Umat Islam

Setidaknya ada tujuh item yang akan masuk dalam proses revitalisasi Masjid Raya Sultan Riau di Penyengat, yaitu pemasangan Videotron di depan masjid, perbaikan sarana dan prasarana tempat wudhu dan toilet, pengecatan masjid, penggantian aksesoris, penataan ruang terbuka hijau, optimalisasi ruang dokumenter, dan perbaikan menara masjid.

Ansar juga mengungkapkan jika Menteri Bappenas siap memberikan dukungannya untuk merevitalisasi pulau Penyengat. Namun dukungan tersebut diberikan hanya jika pulau Penyengat menjadi pulau zero carbon.

“Untuk itu nanti secara bertahap bentor yang beroperasi di pulau Penyengat akan kita ganti dengan motor listrik, tidak hanya ramah lingkungan tapi juga bisa menambah daya tarik wisatawan datang ke pulau Penyengat,” ujarnya.

Selanjutnya Ansar menyebutkan terkait proses perkembangan ekspansi Bandara Raja Haji Abdullah (RHA) Karimun sebagai pintu gerbang pariwisata Kab. Karimun telah berada di tahap penyelesaian pembebasan lahan.

BACA JUGA :  Sebagian Ruangan RSUD Tanjungpinang Terbakar, Kerugian Ditaksir Ratusan Juta Rupiah

“Bandara RHA nantinya kita harapkan menjadi pintu gerbang yang baru untuk wisatawan mancanegara (wisman) dan wisatawan lokal yang akan berlibur ke daerah-daerah wisata di Kabupaten Karimun, tentunya fasilitas Bandara RHA harus kita benahi dulu, yang sekarang sudah masuk ke tahap penyelesaian pembebasan lahan,” ujar Gubernur Ansar.

Bupati Kabupaten Karimun Aunur Rafiq yang hadir secara virtual juga mengatakan bahwa, Bandara RHA Karimun nantinya akan memiliki rute penerbangan secara reguler untuk penerbangan domestik  yang masih di koordinasikan bersama pihak maskapai penerbangan.

“Rute penerbangan dari Bandara RHA sedang kita koordinasikan dengan pihak maskapai, kita harapkan harga tiket penerbangan melalui Bandara RHA Karimun mendapatkan harga yang efisien sehingga dapat dinikmati oleh wisatawan lokal maupun wisman nantinya, saat ini rute yang yang sedang kita usahakan yaitu TJB-TNJ dan TJB-PKU dengan rute maskapai keseluruhan Medan – Pekanbaru – Karimun – Tanjungpinang dan sebaliknya,” terang Aunur.

 

hut kepri gub wagub whatsapp image 2022 08 16 at 14.06.27 iklan media whatsapp image 2022 09 23 at 08.12.29

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.